Jakarta,Victoriousnews.com,-Ibadah Perayaan dan Dies Natalis ke-59 Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI), mengangkat tema “Usahakanlah Kesejahteraan Kota Dimana Kamu Berada, dan Doakanlah” (diambil dari nats Kitab Yeremia 29:7), dengan sub-tema:Meneguhkan Nasionalisme dan Ekumenisme dengan Nilai-nilai Pancasila.

Ibadah dilaksanakan di Rose Grandwood Hotel Royal Kuningan Jakarta Selatan, secara hybrid, dihadiri dalam jumlah terbatas sesuai ketentuan protokol kesehatan pandemi Covid-19, dan disaksikan secara live lewat akses Youtube channel DPP GAMKI, IG @dppgamki, dan FB Dpp Gamki, serta Zoom. GAMKI merupakan penggabungan dua organisasi kepemudaan kristen, bersatu dalam suatu persekutuan pada 23 April 1962, dengan nama baru, yakni Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia.

Kegiatan Ibadah Perayaan Paskah Nasional dan Dies Natalis GAMKI ke 59, dipimpin Ketua Panitia Teofilus M. Tampubolon, dan Sartika N Simanjuntak, SE sebagai  Sekretaris.  Ibadah dipandu Tim Pelayanan dari Grace of Community Church, dengan pelayan firman disampaikan oleh Senior Pastor Grace Of Community Church, Ps. Dr. Joshua Tumakaka. Dalam ibadah juga dilakukan pelayanan sakramen perjamuan kudus.

Nats pelayanan firman Tuhan diambil dari Yeremia 29:7. Pdt. Josua menjelaskan latarbelakang surat Yeremia tersebut, yakni saat bangsa Israel dalam masa pembuangan. Pdt Joshua mengatakan bahwa lebih banyak orang susah daripada orang diberkati, lebih banyak yang sakit daripada yang sehat, ditempat-tempat tersebut mereka membutuhkan Kristus, itulah panggilan GAMKI, melalui GAMKI, bangsa ini akan diberkati Tuhan, demikian disampaikan Pdt Joshua.

Ibadah Paskah dan Dies Natalis, diisi dengan kesaksian pujian dari Frans Sisir, yang menyanyikan kidung pujian sekaligus juga memainkan “alat musik” khasnya, yakni meniup sisir yang dibungkus plastik. Selain Frans Sisir, vokal grup GAMKI juga menyampaikan kesaksian pujian.

Sementara Ketua Panitia Teofilus Tampubolon, dalam laporannya mengemukakan bahwa kegiatan Ibadah Perayaan Paskah Nasional dan Dies Natalis GAMKI ke-59, selain diadakan secara kehadiran fisik dengan memperhatikan penerapan protokol kesehatan, juga dilangsungkan secara daring live via Youtube channel DPP GAMKI, IG @dppgamki, FB Dpp Gamki, dan Zoom, diikuti secara daring oleh 34 DPD, dan 512 DPC GAMKI se-Indonesia.

READ  Direktur HMT Tour and Travel, Ronny Tambayong: Bukan Penipuan, ini murni masalah Teknis!

 

Kata sambutan Ketum DPP GAMKI Willem Wandik, S.Sos, menyampaikan bahwa pemuda harus dapat memberikan kedamaian di Tanah Papua, dan Indonesia umumnya. Menyelesaikan masalah di Papua, menurut Willem Wandik yang juga anggota DPR dapil Papua, harus mengedepankan pendekatan humanis.

Ketua Umum GAMKI, Willem Wandik, S.Sos ketika menyampaikan sambutan

Lebih lanjut Wandik menjelaskan, “GAMKI dan pemuda Indonesia janganlah terpecah belah, Indonesia mesti bersatu. GAMKI terus berpelayanan, berkarya untuk Indonesia maju”. Willem Wandik juga menyatakan GAMKI mengundang hadir Ketum tiga DPP KNPI, GAMKI mendukung dan mengupayakan agar KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia) kembali menjadi satu.

Sekum DPP GAMKI Sahat Sinurat, menyampaikan program-program yang telah dilakukan DPP GAMKI, secara langsung dan melalui penayangan video. Diantara program-program yang sudah dilaksanakan, termasuk pendirian Balai Latihan Kerja dibeberapa daerah kategori 3 T (Terdepan, Terpencil, dan Tertinggal).

Prof Thomas Pentury menyampaikan bagaimana GAMKI memaknai apa yang harus dilakukan dalam perannya sebagai sebuah gerakan pemuda, atau organisasi pergerakan, bagaimana GAMKI memaknai dan mengimplementasikan konsep moderasi beragama.

Kekristenan di Indonesia tidak dapat dikatakan dalam posisi moderat, demikian dikatakan Prof Thomas Pentury, hal tersebut dapat dibaca dari beberapa indikator, seperti jumlah denominasi gereja yang relatif banyak, ini menunjukkan sebenarnya kekristenan tidak dalam posisi ditengah. Ada yang ditengah, ada juga yang di kutub ekstrim tertentu, dan di kutub ekstrim yang lain, lanjut mantan Rektor Universitas Pattimura Ambon.

Prof Tommy, demikian sapaan akrab Dirjen Bimas Kristen, menegaskan bahwa GAMKI harus menggeluti secara internal realitas kekristenan tadi, bagaimana mengupayakan posisi kekristenan berada pada posisi ditengah (moderat), tidak ke arah konservatif, tidak ke arah liberal.

Hal moderasi merupakan pergumulan yang panjang untuk mewujudkannya, mengingat juga keragaman keindonesiaan, ujar Prof Tommy.

READ  DALAM SIARAN PERSNYA, PGI KECAM TRAGEDI BOM DI SRI LANKA

Solusi untuk dapat mengusahakan “pendulum” keragaman agar dapat berada dalam posisi moderat (ditengah), disampaikan Prof Tommy yang juga seorang ahli statistika, adalah dengan moderasi atau dialog.”Jika pendulum itu berhenti ditengah, atau pendulum itu akan berhenti ditengah, jika terjadi dialog antar kita, antar denominasi gereja, antar agama-agama kita. Jika tidak terjadi dialog, akan terjadi stagnasi peradaban” jelas Prof Tommy.

Hal penting kedua bagi GAMKI, selain moderasi beragama, adalah memahami literasi. Prof Tommy mengemukakan bahwa literasi meliputi literasi data, literasi teknologi, dan literasi kemanusiaan.

Sambutan Kapolri yang disampaikan Brigjen Umar Effendi, mengapresiasi kegiatan Ibadah Paskah dan Perayaan Dies Natalis ke-59 GAMKI dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan, mengingat Indonesia masih dalam kondisi pandemi Covid-19. Tema dan Subtema kegiatan, menurut Kapolri sebagaimana disampaikan Dirkamneg Baintelkam, relevan dengan kondisi pemahaman kebangsaan yang sudah mulai pudar.

Umar Effendi mengemukakan keprihatinannya terhadap adanya data suatu survey, yang menandaskan realitas generasi muda yang tidak memahami Pancasila dan Pilar-pilar kebangsaan.”Jika mereka tidak tahu pilar-pilar negeri ini, bagaimana mereka bisa mencintai negri ini?” ujar Umar Effendi.

Lebih lanjut Umar Effendi mengatakan bahwa permasalahan yang dihadapi generasi muda saat ini, krisis iman, krisis identitas, terjerat narkoba, terlibat perkelahian antar kelompok, dan pengangguran.

Sejumlah tokoh dan undangan hadir dalam Perayaan Paskah dan Dies Natalis ke-59 GAMKI, diantaranya Ketum PGI Pdt. Gomar Gultom, perwakilan Kedubes Rusia Dimitri Morozenkov, Dirjen Bimas Kristen Prof Thomas Pentury mewakili Menteri Agama, Brigjen Pol. Umar Effendi Direktur Keamanan Negara Badan Intelijen dan Keamanan Mabes Polri mewakili Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Sekum PIKI Audy Wuisang, Ketum GMKI Jefri Gultom, Ketum Pemuda Muhammadyah Cak Nanto, perwakilan PP PMKRI, Sekjen DPP KNPI Addien Jauharudin, dan unsur MPO GAMKI.

READ  LEMBAGA ALKITAB INDONESIA TERBITKAN ALKITAB HIDUP SEJAHTERA BERKEADILAN

Saat perayaan Dies Natalis, ditayangkan sejumlah video ucapan dari sejumlah tokoh yang tidak berkesempatan hadir, diantaranya Ketua PNPS GMKI Febry C. Tetelepta, Sekjen Kemendes, Jubir Presiden Fadjroel Rachman, Ketua MPO GAMKI Dr. Michael Wattimena, M.Si, Ketum PP PGLII Pdt. Ronny Mandang, Jubir Menhan RI Dahnil A. Simanjuntak, dan Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia Tanjung.

Disela-sela perayaan Dies Natalis, merespons bencana yang melanda sejumlah daerah, DPP GAMKI menyampaikan bantuan sosial, yang diserahkan oleh Ketum DPP GAMKI Willem Wandik kepada Sesbid Sosial, Kependudukan & Mitigasi Bencana DPP GAMKI Neni T. Purba untuk disalurkan ke daerah-daerah bencana. sm/dpt

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *