Jakarta,Victoriousnews.com–Sat Reskrim Polres Metro Jakarta Pusat berhasil mengungkap kasus penipuan tukar kartu ATM yang terjadi di Jalan Kebon Kacang IV Tanah Abang (Jakarta Pusat) pada Jumat, 24 Juni 2022 sekitar pukul 16.00 WIB (4 sore). Demikian disampaikan Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Komarudin, S.I.K., M.M. saat menggelar Konferensi Pers yang didampingi Kasat Reskrim Kompol. Gunarto, S.H., S.I.K. dan Kasi Humas AKP. Sam Suharto, S.H. M.H. di Lapangan Merah Polres pada Jumat, 5 Agustus 2022.

   

Pelaku yang diamankan sebanyak 3 (tiga) orang dan berinisial ILB (42), AS (41) dan HA (46) beserta barang bukti 3 unit mobil, 32 Kartu ATM beserta buku tabungan serta barang bukti yang terkait dengan kasus tersebut.

Kapolres menyampaikan, awalnya para pelaku mengajak korban untuk membeli handphone. “Tersangka mengimin-imini korban yang baru dikenal dan mengajak membeli handphone di Roxy dengan jumlah yang cukup banyak,” ungkapnya.

Modus yang digunakan pelaku dalam melakukan aksi penipuan ini dengan mengaku sebagai warga negara Brunei Darussalam yang memiliki bisnis jual beli handphone. “Modus si pelaku berinisial AS yaitu mengaku sebagai orang Brunei yang datang ke Jakarta. Kemudian bertanya dan meminta kepada korban untuk diantarkan ke ITC Roxy,” jelas Kombes Pol. Komarudin dalam rilisnya.

Setelah meyakinkan korban, hadir pelaku berinisial ILB untuk mengantarnya ke Roxy. Kemudian di tengah perjalanan, pelaku meminta kepada korban untuk ke ATM melakukan pengecekan saldo, yang mana di ATM para pelaku melihat jenis kartu dan PIN korban. “Di tengah perjalanan, tersangka meminta kerjasama korban pergi ke ATM untuk menunjukkan saldo korban dan begitu sebaliknya. Setelahnya, pelaku AS menukarkan Kartu ATM korban yang asli dengan Kartu ATM yang palsu namun dalam bentuk yang sama,” lanjutnya.

See also  Fit & Proper Test Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit: Siap Menegakkan Hukum Yang Adil Sesuai Harapan Masyarakat

Setelah memiliki kartu ATM korban, kemudian pelaku men-transfer uang yang ada di ATM korban kepada pelaku lainnya. “Sesampai di Roxy pelaku berpencar dan salah satunya melakukan transfer dari saldo korban kepada pelaku berinisial HA yang berdomisili di Lampung,” tambahnya.

Di akhir release, Kombes Pol. Komarudin menyampaikan himbauan kepada masyarakat untuk terus berhati-hati dalam kasus penipuan dengan berbagai macam modus. “Menghimbau kepada masyarakat agar berhati-hati betul terhadap maraknya penipuan-penipuan dengan mengimin-imini kerja sama, kemudian tukar menukar ATM dan juga mengajak orang lain yang baru dikenal untuk ke ATM untuk memperlihatkan saldo,” tutupnya.

Akibat perbuatannya ketiga pelaku dikenakan pasal 378 KUHP dengan ancaman hukuman penjara selama 4 Tahun. @epa_phm

Leave a Reply

Your email address will not be published.